Tuesday, 17 April 2018

2008: Sunshine Cleaning

Abis nonton A Quiet Place, gue langsung searching film lain yang pernah dibintangi sama Emily Blunt. Dan Sunshine Cleaning jadi yang pertama-tama di list tersebut. Nonton lah gue film 10 tahun lalu itu di laptop beberapa jam sepulang dari bioskop. 

Secara garis besar film berlatar AS ini bercerita soal perjuangan kakak-adik Rose Lorkowski (Amy Adams) dan Norah (Emily Blunt) nyari uang dengan jadi pembersih TKP tindak kriminal, kayak bunuh diri, pembunuhan, perampokan, dan lain-lain. 

Rose dapet job itu dari mantan pacarnya waktu SMA, Mac. Meskipun Mac (yang seorang Polisi) udah punya istri, namun mereka kerap ketemu sembunyi-sembunyi untuk berhubungan badan. Rose juga punya anak dari Mac yang bernama Oscar (8).  

Di salah satu rumah yang mereka bersiin, Norah nemuin foto (cewek) beserta identitasnya. Dia simpen dan dicari alamatnya. Trus ketemu. Cewek itu namanya Lynn dan kerja di bank darah. 

Rupanya Norah naro hati ke Lynn. Hmm.. pantesan di film ini Emily Blunt keliatan macho banget. Mereka kemudian kerap jalan bareng. Cuma hubungan mereka gak dikembangkan lebih jauh di film ini. 

Pas gue baca artikel terkait nih film, Lynn (Mary Lynn Rajskub) rupanya pernah bilang dalam satu wawancara kalo emang banyak adegan Lynn-Norah yang dipotong. Sebelum ada pemotongan-pemotongan itu hubungan mereka happy ending, tapi kemudian jadi gantung di edisi akhirnya. 

Karena banyaknya pemotongan tadi, meskipun di posternya terpampang foto Rose dan Norah, tapi jadinya film ini lebih berat ke cerita Rose. Tentang perjuangan Rose ngerawat Oscar, perjuangan dia terlihat jadi orang ‘berada’ di mata temen-temennya, dan tentu perjuangan dia pertahanin hubungan sama Mac.

Jadi ada satu scene di mana istri Mac nyamperin Rose dan marah-marah. Trus Mac-nya gak ada upaya minta maaf apa gimana gitu. Gue lupa gimana akhirnya, tapi kayaknya hubungan mereka beneran diakhiri. Atau gantung kayak Norah-Lynn ya.  

Rose bahkan sempet bilang dia selama ini cuma jadi cewek yang bisa bikin cowok menginginkan badan dia, tapi gak pernah bisa bikin cowok mau ngelindungin dia ato nikahin dia. Sedih sih pas scene ini. 

Film ini menurut gue kurang fokus, terlalu banyak konflik tapi beberapa konflik itu berakhir ngegantung. Tapi mungkin juga ini emang tujuan sutradaranya, pengen nunjukin sosok Rose-Norah yang punya banyak konflik. 

Memerankan sosok lesbian, menurut gue akting Emily Blunt keren sih. Dingin, cuek, dan urakannya dapet banget.  

Monday, 16 April 2018

Bioskop ke-8 di 2018: A Quiet Place

A Quiet Place
Ngeliat respon positif dari mereka yang udah nonton film ini, gue jadi tertarik nonton juga. A Quiet Place bisa dibilang perpaduan pas antara horror dan thriller. Lebih ke thriller sih tepatnya. 

Horror maupun thriller sebenernya bukan genre favorit gue. Tapi karena lagi di-encourage buat nonton sebanyak mungkin film, jadi boleh lah. 

Baca jugaKok Jadi Suka Nonton?

Film ini bercerita tentang upaya bertahan hidup satu keluarga (dan manusia lain) dari serangan makhluk aneh, gue gak tau apa namanya. Makhluk itu bakal nyerang siapa aja yang mengeluarkan suara ato berisik. 

Jadi hampir gak ada dialog sepanjang film karena denger suara dikit aja tuh makhluk aneh bakal muncul. Gantinya mereka berkomunikasi dengan bahasa isyarat. 

Trus di dalem bioskop penonton juga pada hening banget. Kayaknya gue cuma denger suara nafas gue sendiri. HHH

Momen kocak terjadi pas hp salah satu penonton bunyi, yang lain langsung “ssssttt” “ssstttt” “mati semua nanti kita”. APA NJIRR pada ngakak donggg :)))

Trus gue baru tau kalo pasangan suami istri di film ini, John Krasinski dan Emily Blunt, merupakan pasangan suami istri juga di dunia nyata. Dan Emily Blunt keren banget sih aktingnya. Scene dia nginjek paku menurut gue jadi adegan paling horror di film ini. Ngilu paaak!!!

Secara umum menurut gue momen-momen ngagetin di film ini munculnya pas gitu, gak kurang ato lebay. Pokoknya jempol lah. Gak salah kalo di IMDB film ini punya rating 8,1/10 karena emang layak ditonton buat orang yang gak hobi thriller sekali pun.

Mungkin sedikit catetan adalah kurangnya penjelasan soal makhluk aneh itu sendiri. Mereka datang dari mana, kenapa mereka nyerang berdasarkan suara (bukan cahaya dll), trus pengetahuan soal gimana cara musnahin mereka juga gak ada yang tau (senggaknya gue gak tau).

Trus kalo gak salah sepanjang film antar tokoh sama sekali gak manggil nama satu sama lain. Kocak juga. Tapi kayaknya saking tegangnya gue baru nyadar pas udah pulang. LOL. 

Baca juga: Hurricane Heist

Monday, 9 April 2018

Kok Jadi Suka Nonton?

Seperti pernah gue tulis sebelumnya, gue bukan orang yang suka nonton film pada dasarnya. Apalagi nonton dengan harus pergi ke bioskop.

Selain bayar, gue juga harus menyisihkan waktu buat perjalanan ke bioskopnya. Belum tektek bengek lainnya. 

Menurut gue effort yang gue keluarkan gak sebanding dengan rasa seneng ato puas yang gue dapet. Kecuali emang untuk film-film tertentu.

Bilang aja karena lo gak punya pacar sekarang? 

Hmm.. gak juga sih. Pas punya pacar pun gue lebih milih kegiatan-kegiatan lain buat ngabisin waktu berdua.

Menurut gue mending gue ngelakuin hal lain dengan effort lebih rendah namun dengan kadar kepuasan lebih tinggi.

Tapi.... kemudian sekarang seseorang ngubah keengganan gue itu. Awalnya tentu aja gue nonton karena terpaksa, tapi lama-lama gue mulai menikmatinya. Sekarang gue jadi ‘dengan senang hati’ pergi ke bioskop buat nonton film yang pengen gue tonton.

Bukan, bukan karena dia nemenin gue ke bioskop. Dia cuma nge-encourage gue buat terbiasa nonton. Terutama film-film luar. 

Dulu dateng ke bioskop 2 kali setahun aja udah bagus banget. Sekarang gue bahkan bisa 4 kali sebulan. 

Thanks ya, orang keras kepala. Orang ambisius yang coba nularin ambisiusnya ke gue. Seseorang yang selalu bilang ‘apa sih yang gue gak bisa’. 

Sombong sih kesannya, cuma gak tau kenapa gue justru suka. Menurut gue dia bukan sombong, tapi optimis. Entahlah apa namanya. Emang apa pun tergantung sudut pandang kita yaa. :)) 

Dan kayaknya gue emang butuh orang-orang kayak dia buat memotivasi hidup gue yang terlalu ‘go with the flow’. 

Jadi.. film apa lagi ya?

Baca jugaMenginjak Sydney dan Canberra

Sunday, 8 April 2018

2014: Into The Storm

Seperti pernah gue bilang, gue emang suka film bertema bencana alam. Mirip Hurricane Heist, Into The Storm juga berlatar tempat di Amerika. Tepatnya di Silverton, Oklahoma.

Film ini secara garis besar terdiri dari 3 ‘bagian’. Bagian pertama soal 4 orang pemburu tornado profesional (bisa gue bilang gini kan), kedua soal 2 youtuber yang berburu tornado demi hits video mereka, dan ketiga soal ayah dan 2 anak laki-lakinya yang coba bertahan dari tornado. 

Pete adalah seorang pemburu tornado yang sangat ambisius. Dia pengen semua momen terkait tornado direkam. Dalam berburu, Pete ditemenin Allison, Daryl, dan Jacob. Nah mobil yang dipake Pete dkk ini sama kayak yang dipake pemburu badai di The Hurricane Heist, Will.

Btw sosok Daryl di film ini diperankan oleh Arlen Escarpeta, pemeran Byrd di The Oath. Gak tau kenapa seneng aja ngehubung2in gini. :D

Di tengah perjalanan berburu tornado, kelompok ini ketemu Gary, wakil kepala sekolah SMA yang juga ayah dua anak (Donnie dan Trey). Gary lagi cari-cari Donnie yang terperangkap di sebuah pabrik tua sama cewek yang dia suka, Kaitlyn. 

Mereka kemudian sama-sama mengarah ke pabrik itu karena tornado emang ngarah ke sana. Pete dkk buat dokumentasiin, sedangkan Gary tentu buat nyelametin anaknya. 

Ilustrasi tornadonya cukup bikin ngeri. Apalagi pas mereka (iya, lebih dari satu) muter-muter dan nyapu semua yang dilewatin. Ngeri banget cuy. 

Gue kira pas beberapa tornado muncul bersamaan dan ratain Silverton adalah scene klimaks dari film ini. Ternyata masih ada tornado terakhir, dan ukurannya gede banget weyyy. 

Di luar soal tornado, gue suka bagian Gary saling curi-curi perhatian dengan Allison. Gue juga suka scene pas dia ngelakuin segala rupa pertolongan pertama buat nyelametin Donnie. Gue sempet deg-degan juga karena gue pikir Donnie bakal meninggal ternyata berhasil ditolong. 


Lagi-lagi gue kurang puas dengan penjelasan ilmiah tentang tornado di film ini. Mungkin bisa dibilang gak ada penjelasan sama sekali selain ‘akan datang yang lebih besar’, ‘akan mengarah ke tenggara’, dan sejenisnya. Gak ada penjelasan tornado di Silverton terjadi gara-gara apa sih. Bumi lagi kenapa? 

Emang bener kata temen gue, kalo pengen detail soal penjelasan ilmiahnya nonton aja Discovery Channel. Haha.. IYAA SIHHH TAPI KAAAN. HHH 

Tapi beneran deh, menurut gue scene tentang 2 youtuber kocak bin gila di film ini agak redundant. Kalo niat awalnya buat bikin ketawa, gue gak ketawa sama sekali. 

Cerita soal keduanya nanggung banget. Kalo mau ya dibuat film terpisah aja. Menurut gue (lagi), seandainya scene 2 youtuber ini gak ada dan diganti penjelasan soal tornadonya mungkin film ini bakal punya rating lebih baik. 

Seperti diketahui di IMDB film ini dapet rating 5,8.

Baca juga: Belgia Rasa Canberra

Friday, 30 March 2018

Bioskop ke-7 di 2018: Teman Tapi Menikah

Gue gesrek! LOL.

Gue bener-bener nikmati tiap menit filmnya. Penilaian ini sangat subjektif. Suara Vanesha itu lho. >.<

Secara umum film Teman Tapi Menikah bercerita tentang kisah cinta (dan persahabatan) Ayudia sama Ditto yang difilmkan. Tentang kesabaran Ditto nunggu Ayudia sampe sekitar 12 taun sejak mereka SMP sampe lulus kuliah buat nyatain perasaannya. 

Ceritanya ringan, ngingetin sama Dilan 1990 (apalagi pemainnya sama). Bikin senyum-senyum, ketawa, sampe berkaca-kaca.

Mereka emang salah satu pasangan favorit gue sih di Youtube. Selain karena Sekala-nya yang lucu parah, kehidupan mereka juga keliatannya gak dibuat-buat.

Kalo kalian suka nonton vlog mereka, pasti setuju kalo dialog-dialog di video mereka kayak ngalir aja gitu. Tanpa di-setting gak boleh ada aib apa gimana. 

Setelah sukses di Youtube dan buku, Teman Tapi Menikah akhirnya difilmkan. Sejak denger kabar akan difilmkan, sejak itu pula gue bilang sama diri sendiri gue harus nonton. 

Terus pas diumumin yang jadi Ayudia-nya adalah Vanesha Prescilla, gue makin makin GUE HARUS NONTON!

Emang sejak nonton Dilan 1990 (sampe 2 kali) gue kayak udah ‘jatuh cinta’ sama suara Vanesha gitu. Iya, suaranya. Dan kalian harus dengerin (dengan nonton filmnya).

Buat yang gak ngikutin Ayudia-Ditto sebelumnya (dari Youtube, sosmed, ato buku) pasti ngerasa film ini biasa banget ceritanya. Ditambah gak ada kata-kata gombal macam di Dilan 1990. 

But for me, it was such an enjoyable movie. I had so much fun. Love it!

Wednesday, 28 March 2018

Bioskop ke-6 di 2018: Hurricane Heist

poster Hurricane Heist
Senggaknya ada dua hal yang ngingetin Hurricane Heist sama tv series The Oath. Pertama sama-sama salah satu pemeran utamanya Ryan Kwanten, kedua sama-sama soal Agen FBI. Bedanya di film ini Agen FBI-nya bener-bener lurus. 

Di IMDB, Hurricane Heist punya ranking 4,9. Hmm.. menurut gue gak seburuk itu sih sebenernya, cuma ya emang banyak catetan di mana-mana. 

Secara umum film ini bercerita tentang upaya pencurian uang USD 600 juta (Rp 8,2 triliun) yang mau dihancurin di Departemen Keuangan AS di Alabama. Otak pencurian ini adalah salah satu pegawai mereka juga namanya Perkins. 

Parkins gak sendirian, dia dibantu gengnya dan juga sejumlah Polisi lokal. Sayangnya, yang punya akses ke tempat penyimpanan uang cuma Agen FBI penjaga kantor itu namanya Casey. 

Jadi Perkins harus maksa Casey buat buka kodenya. Perkins mancing Casey dengan nyandera temen Casey dan petugas keamanan gedung lainnya. Ngelawan penjahat-penjahat itu, Casey ditemenin kakak beradik warga lokal, Will dan Breeze (Ryan Kwanten). 

Sesuai judul filmnya, semua aksi kejahatan itu terjadi di tengah badai. Rumah-rumah dan semua fasilitas kota hancur. Jadi warga di kota itu cuma tinggal mereka aja karena yang lain udah dievakuasi. 

Gue suka film bertema bencana alam dan gue juga suka film tentang Agen FBI, agen rahasia dan sejenisnya. Makanya gue nonton Hurricane Heist. Tapi ternyata bencana alam dan agen FBI bukan kombinasi yang bagus, senggaknya di film ini. Semacam setengah-setengah.


Sebagai agen FBI, Casey udah dapet banget. Jagoan tapi juga manusiawi. Cuma awalnya gue bayangin bakal ada turun tangan dari FBI pusat. Ya pokoknya porsi FBI-nya lebih banyak lah. :D 

Sedangkan soal badainya, gue padahal berharap akan ada penjelasan lebih banyak soal ini, kenapa badai di Alabama ini jadi badai terdahsyat yang pernah ada? emang apa yang terjadi dengan bumi?

Kesimpulan film ini menurut gue jalan ceritanya cukup banyak kebetulan, cukup banyak adegan yang dipaksain, cukup mudah ditebak, dan agak nanggung. Nanggung di sini bisa jadi karena fokusnya kebagi dua antara soal badai atau penyelamatan uang negara.

Baca jugaTV Series: The Oath

Sunday, 25 March 2018

TV Series: The Oath

Weekend ini gue nonton semua episode di season 1 The Oath, TV series AS yang rilis 8 Maret lalu. Karena ini berkaitan dengan dunia kriminal, jadi gue udah mempersiapkan diri untuk adegan berdarah-darah. 

“Pas adegan kayak gitu lo nutup mata Rin?”

“Haha.. gak lah”

Gak sekali.

Secara umum series ini bercerita tentang geng Polisi yang korup ato gak bertugas sebagaimana mestinya. Salah satu alesan yang bikin gue tertarik nonton karena katanya dibuat berdasarkan kesaksian langsung dari salah satu anggota geng.

Hmm.. menarik. Semacam ngeliat sisi lain institusi Kepolisian, khususnya di AS. Apalagi selama ini gue pikir di negara maju semua Polisinya itu udah pasti lurus.

Nama gengnya Ravens. Terdiri dari Steve Hammond, Cole Hammond, Tom Hammond, Karen Beach, Pete Ramos, dan Damon Byrd. Steve dan Cole adalah anak dari Tom. 

Sejauh 10 episode yang gue tonton, gue ngerasa persoalan di series ini terlalu complicated. Belum kelar satu masalah muncul masalah lain. Jadi gue cukup bingung mana masalah utamanya. 

Intinya persaingan antar geng Polisi dan juga geng Polisi vs geng penjahat. Selain Ravens, dua geng Polisi lain ada juga Bersekers dan Vipers. 

Ravens terpaksa kerjasama sama FBI karena pas mereka rampok bank, mereka ketahuan. Pilihannya dipenjara atau nurutin kemauan FBI. Mereka pilih yang kedua. 

Di tengah tugas yang harus dikelarin, Ravens kemudian tau kalo Agen FBI yang nyuruh mereka, namanya Price, ternyata punya affair sama penjahat. Dalam hal ini pengusaha obat-obatan. 

Ada satu scene pas Price ngomong sama anak buahnya yang bikin gue gak habis pikir. Tapi percaya ato gak, orang kayak Price ini gue yakin ada beneran di dunia kerja. 

Jadi waktu itu anak buahnya, Byrd, cerita kalo dia terancam cerai karena gak dikasih kesempatan pulang. Kerja mulu. Kalian tau Price jawab apa? 

Relationship can be rebuild, but career isn't so much.

Price jawab dengan santainya. Gila sih. Karena menurut gue ada batasan yang jelas antara kerja keras sama kerja berlebihan. Apalagi kalo udah naro kerjaan di atas segalanya. Hhhh.

Pokoknya kalian harus nonton buat tau konflik detailnya. Di samping banyak komen kurang bagus dan di IMDB juga gak tinggi-tinggi banget, tapi gue cukup nikmatin jalan ceritanya. Terbukti dari gue dibuat gak sabar buat namatin per episodenya. 

Mungkin episode yang agak ‘mengganggu’ adalah episode 9. Kalian akan disuguhi pemotongan jari dan penyiksaan-penyiksaan lain. Hiiiwwwwww. Gue tutup mata di bagian ini. Dan gue juga tutup hati buat yang lain. 

The Oath gak cuma ngungkap Polisi korup, tapi juga Agen FBI korup. Jadi penasaran, di Indo bakal lolos sensor gak ya series/film macam gini kalo seandainya bahas-bahas Polri. 

Sedikit banyak The Oath ngingetin sama film yang belum lama gue tonton, Red Sparrow. Bukan jalan ceritanya, tapi lebih ke psikologis tokoh-tokohnya. Di mana seseorang bisa membelot karena perasaan (lawan jenis) dan seseorang juga bisa sebegitu sayangnya sama keluarga, meski dia seorang penjahat sekali pun. 

Ngomong-ngomong soal keluarga, gue suka karakter Lourdes. Kenapa? Kalian pasti akan tau jawabannya kalo udah nonton. :))

Baca jugaBioskop ke-4 di 2018: Red Sparrow