Monday, 19 February 2018

Random

source: here
Yesterday was my day off, and i just got a rest at home all day long. But when night came, about 7 PM, I was bored so I decided to go out and search for fresh air.

At that time I had no destination. I just walked to the bus stop and took the bus route to Central Jakarta. I sat close to the window.

I remembered when I got in to the bus, in the bus there were only four people. The bus was empty enough.

The bus looked new but sounded a little bit noisy. I didn’t know where that sound came from but it was very noisy when the bus passed through the potholes. The ride went smoothly with no traffic jams, maybe because people were also on holiday.

When the bus arrived at the LIPI bus stop, three college students also got on the bus. They were sitting in front of me and started talking to each others. They discussed about their lecturers. Actually I didn't understood what they were talking about. 

Approximately 30 minutes later I arrived at the final stop. I got off the bus and lined up to get on another bus that would took me back home. 

Hehe. 

Friday, 16 February 2018

Tentang Buku Ubur-ubur Lembur

Buku Ubur-ubur Lembur
Seminggu lalu gue beli buku Raditya Dika yang baru, Ubur-ubur Lembur. Tapi karena ke-sok-sibukan gue, jadilah baru beres gue baca lima hari kemudian.

Pas baca sekilas sebelum beli, gue gak berpikir akan ada di tingkat apa kelucuan buku ini. Intinya gue beli karena gue gak mau melewatkan satu pun buku dia. Iya, Raditya Dika dan Dewi Lestari (Dee) adalah 2 penulis Indonesia yang wajib gue baca tiap bukunya, dan sejauh ini gue belum pernah absen. 

Gue cukup hobi baca tapi gak begitu halnya dengan nonton. Dari beberapa buku Dee yang difilmkan, gue cuma nonton Perahu Kertas. Kenapa gue nonton? Karena gue suka banget romantisnya Kugy-Keenan di buku. 

Pas liat cast filmnya ada Maudy Ayunda dan Adipati Dolken, gue merasa mereka emang sesuai dengan bayangan gue selama ini soal sosok Kugy sama Keenan. Alhasil dari situ gue akhirnya penasaran sama keseluruhan visualisasi ceritanya. 

*pasang radar neptunus

Sedangkan dari buku-buku Raditya Dika yang difilmkan, gue cuma nonton Marmut Merah Jambu, itu pun ketika gak sengaja gue tonton di tv pas pindah-pindah channel.  

Oke balik lagi ke Ubur-ubur Lembur, ternyata bukunya cukup serius. Kalo baca deskripsi di belakang buku, katanya semua ceritanya diangkat dari kisah nyata. Nama-nama tokohnya, lokasi, sampe kapan kejadiannya emang lo akan cukup familiar sih.

Meskipun serius, tapi kalo ada bagian yang lucu, itu lucu banget (menurut gue). Gue beneran ketawa sampe ngakak, padahal lagi sendirian. Semoga gak ada yang liat. 

Tuhan pasti liat sih. 

Radit di buku ini juga cerita soal public figure yang sebenernya kerap merasa kesepian di tengah kepopulerannya. Soal gimana akhirnya dia percaya adanya hantu juga diceritain cukup detail.

Bagian yang gue suka dari buku 229 halaman ini di antaranya ada di bab ‘Di Bawah Mendung yang Sama’ di mana Radit cerita soal temen SD-nya.

Jangan-jangan inti menjadi orang dewasa: untuk lupa rasanya senang dengan sepenuh tenaga. Kalau dulu ketika kita jatuh cinta sama orang, kita bisa sepenuh jiwa raga berkorban untuk orang itu. 

Sekarang kalau jatuh cinta, penuh dengan kehati-hatian: apakah orangnya beneran baik? Apa motivasi dia ngedeketin kita? Apakah hubungan ini akan berakhir dengan perih seperti yang dulu-dulu? 


Pokoknya kalian akan nemuin pesan moral yang berbeda di tiap babnya. Bisa dibilang gue paling suka bab ‘Ubur-ubur Lembur’ atau bab terakhir dari buku ini. Mungkin karena sekarang gue berstatus karyawan ya, jadi ngerasa paling ngena aja gitu. 

Secara keseluruhan gue suka sih bukunya. Ya.. kayak buku-buku Radit pada umumnya, ringan dan alurnya menyenangkan.

Tapi lewat buku ini, menurut pandangan gue, Radit seakan lagi istirahat, duduk, dan ngeliat ke belakang apa yang udah dia lakuin dan apa yang bisa diambil pelajaran dari itu. Umpamanya buku ini ibarat ‘rest area’ sebelum dia buat buku berikutnya yang mungkin akan sekonyol buku-buku dia sebelumnya. Siapa yang tau.

Wednesday, 7 February 2018

Ke Bioskop Pertama di 2018: Dilan 1990

Vanesha Prescilla (Milea)
Niat gue nonton Dilan 1990 belum muncul meski di sosmed rame kalo film ini udah ditonton lebih dari 3 juta kali. Bukan apa-apa, gue merasa terlalu tua aja. :))

Sampe akhirnya hari ini gue libur dan ada temen yang belum nonton juga, bersedia nemenin. Pas udah duduk di kursi bioskop, gue gak ada ekspektasi apa-apa selain gue mau liat unyu-nya Iqbaal sama denger logat sunda yang selalu bikin gesrek. 

Oh iya, gue sama sekali belum pernah baca novelnya (gak tau kalau sore). Jadi gue gak ada gambaran soal jalan cerita dan akan seperti apa sifat tokoh-tokohnya. 

15 menit pertama gue dibuat ketawa-tawa kecil sama jokes receh tapi cerdas. Dari yang awalnya biasa aja, gue mulai lebih serius merhatiin filmnya, ternyata jokes sejenis terus ada sampe akhir film. 

Sebenernya dari segi cerita gak ada yang istimewa, gak ada yang bener-bener baru atau gak ketebak. Kisah cinta anak SMA pada umumnya.

Sangat normal ketika cowok suka cewek, dia akan cenderung ngelakuin apapun buat bikin cewek itu seneng. Ini juga yang munculin adanya konflik Dilan sama temen-temennya karena Dilan dianggap lebih mentingin Milea. 

Mungkin yang istimewa adalah tokoh Dilan-nya itu sendiri. Unik dengan cara gimana dia deketin Milea. Dan tentu hal yang gak bisa dikesampingkan adalah ungkapan-ungkapan Dilan yang (jujur aja) bikin gue senyum-senyum sendiri. :))

Trus gue juga suka pemilihan digunainnya kata rindu dan bukan kangen, kata sun dan bukan cium. Haha. 

Respon positif Milea ke ‘cara aneh’ Dilan deketin dia seolah ngingetin lagi kalo cewek itu cukup disentuh hatinya. Terutama cewek-cewek yang masih remaja ya. 

Mereka gak akan banyak pertimbangan misalnya cowok itu bawa mobil apa gak, kantongnya tebel apa gak, cakep apa gak, yang dia peduli cuma dia ngerasa nyaman. Itu aja. Dan itu tergambar banget di film ini.


Saking serunya sepanjang film, gue sampe  gak bisa milih scene mana yang paling gue suka. Sebagai orang sunda yang begitu suka denger orang ngomong dengan logat sunda, film ini nyuguhin celetukan-celetukan khas bumi priangan yang bikin kangen suasana rumah. 

Trus juga ada hal-hal kecil yang diselipin yang mungkin menurut orang biasa aja tapi menurut gue itu cerdas banget. Kepikiran aja gitu. Misalnya pas hari ulang tahun Milea dan dia buka kado TTS dari Dilan di atas kasur. Sebelum dia buka, dia ngebalik boneka dari Nandan sambil bilang “jangan lihat”. 

Sempet-sempetnya anjirrrr :)))

Milea dan boneka dari Nandan
Trus gue juga sukaaaa banget sama cara ngomong Vanesha. Dia bener-bener realisasi dari imajinasi gue soal orang Jakarta yang baru pindah ke Bandung. Gue bener-bener nikmatin gimana intonasi dia saat mempertanyakan setiap gombalan Dilan. Gemesin aslikk. 

Kesimpulannya: gue sangat mempertimbangkan akan nonton sekali lagi. Mungkin besok-besok. Tunggu aja. :D

Saturday, 27 January 2018

Januari

Loading....

Friday, 29 December 2017

Pengalaman Beli Barang di CDJapan Pake EMS

Single salah satu grup cowok di Jepang rilis tanggal 20 Desember 2017 lalu. Di hari yang sama gue langsung cus ke website CDJapan buat beli. 

Ini pertama kalinya gue beli barang online dari luar negeri. Biasanya kalo gak nunggu ada temen ke negara tersebut, ato gak nunggu sampe barangnya ada di Indo. 

Awalnya mau nunggu aja, siapa tau kan temen/orang kantor ada yang ke Jepang dalam waktu deket. Tapi dipikir-pikir lagi nanti gue ‘kehilangan momen lompat tali’. 

Dan jujur aja, selain emang karena pengen beli barangnya, juga penasaran gimana sih rasanya beli barang dari luar tanpa perantara. Agak norak ya. Hhhh.

Satu per satu data di kolom pembelian gue isi. Gue pilih kartu kredit sebagai alat pembayaran. 

Kemudian di kolom kurir pengiriman, gue pilih Express Mail Service (EMS). Pilihan ini setelah gue baca-baca review di internet, katanya dibanding FedEx atau DHL, mending EMS. Lebih murah (dikit) dan waktu pengirimannya juga sama aja. Plus sama-sama bisa di-tracking.

Berikut daftar ongkos kirim dari Jepang ke Indonesia untuk sejumlah pilihan kurir:


(klik untuk memperbesar)
Harga barangnya gak lebih dari 1.100 yen, tapi ongkos kirimnya nyampe 1.400 yen (sekitar Rp 168.000). LOL. 

Sehari kemudian, gue dapet email yang ngasih tau kalo barang udah dikirim. Di email itu juga kita dikasih tau tracking numbernya. 



Temen gue bilang, karena dipotong libur akhir tahun, kemungkinan barang pesenan gue akan sampe minggu kedua Januari ato lebih. Dikasih tau gitu, gue pun gak cek-cek tracking numbernya. 

Tapi, meski tahun belum berganti, tepatnya tanggal 29 Desember siang, gue dikasih tau kalo ada paket. Kira gue paket belanja online gue yang lain, pas dicek yang dari CDJapan. Ureshii~~

Oh iya, buat liat kiriman lo udah sampe mana, lo bisa pilih masukin tracking number di web pos Indonesia atau pos Jepang. Bebas dan menurut gue sama aja.


Website Pos Jepang
Website Pos Indonesia
Jadi total lama pengirimannya (dipotong weekend dan libur natal) sekitar 8 hari. Lumayan cepet sih (menurut gue). Selain itu biarpun di internet gue baca ada cerita2 ‘horror’ kalo pake EMS, ternyata alhamdulillah gue gak ngalamin itu.

Semoga aja dengan pengalaman ini gue gak kemudian keranjingan belanja online dari luar. JANGAN SAMPEEEE. *gunting cc

Monday, 25 December 2017

What do u do when u know u were lied to?

Everyone in this world (I’m sure) has lied or been lied to. Maybe we’ll even have an argument that we lied because we had to. 

When we have argument like that, we should realize when someone is lying to us. Maybe they had to. 

Then, do we have an obligation to be quiet when we know we were lied to?

Before we discuss further, I remember a quote about that:

“Berbohong itu hak kamu. Kewajiban aku hanya pura pura tidak tahu kalau kamu lagi bohong” (more or less)

And then, I remember too about Kyla’s tweet when she said something to her mother at mother’s day:

“.. orang yang diem aja padahal tau aku lagi boong”


Some time ago, I was lied to by someone that I really cared about. She was caught lying… with some evidence she had lied. At that time, I said "I know you’re lying to me. Why did u do that?”

She said someone had asked her to lie. What I felt was… I don’t know. I think I didn’t need her to explain any more. The problem is, she lied for things that are not important (I think).

Maybe it could be at that time I chose silence and acted as if nothing had happened. But, for me, when someone you really care about lies, it is better for her to tell the truth and for you to say that you know you're being lied to. 

It’s better to say that we prefer her to be honest although the fact is sometimes painful. Lying doesn’t necessarily make things better. If your friend is still affectionate and loyal to you, we will still accept them even if they tell us the painful truth. 

Email Tilang dari Tuhan

source: here
Beberapa hari lalu gue liat postingan seseorang di Instagram. Orang Indonesia yang lagi nuntut ilmu di negeri Ratu Elizabeth. 

Dia bilang dia sempet sewa mobil sama temen-temennya dan selama dia bawa mobil itu dia not sure kalo dia gak ngelanggar aturan. ‘Kayaknya sih gue nyetir ada yang salah’. Dan dia agak-agak ngeri ditilang di kemudian hari. 

Tapi, setelah mobil itu dibalikin dan beberapa hari kemudian gak ada pemberitahuan tilang via email atau sms/telp. Dia pun ngerasa aman. 

Tapi.. setelah berminggu-minggu, dia nerima email kalo dia ditilang karena ada rambu yang dilanggar pas dia bawa mobil sewaan itu.

Di sini gue gak akan bahas soal aturan mengemudi ato apa, tapi lebih ke perasaan ragu-ragunya. 

Pernah gak sih ketika kita mau ngelakuin satu hal yang sebenarnya dilarang, pasti ada keragu-raguan kan di pikiran ato hati kita. Entah itu mau bohong, ninggalin ibadah, dan lain-lain. 

Sebenernya dari situ kita harusnya udah tau kalo itu dilarang. Dari situ kita harusnya udah tau dan gak jadi dilakuin. Tapi kan yang sering terjadi sebaliknya ‘ah gak apa-apa lah sesekali’ dan sebagainya. 

Contoh sederhana, buat yang muslim, misalnya ketika kalian ninggalin solat. Kalian gak solat subuh karena kesiangan ato solat isya karena ketiduran misalnya. 

Satu, dua, tiga hari berlalu, kalian ngerasa baik-baik aja dengan diri kalian. Gak ada kekurangan satu apapun. 

“Ah ternyata ninggalin solat juga sama aja, gue gak kenapa-kenapa,”

“Itu si A gak pernah solat tapi kaya kaya aja, sehat sehat aja, cakep cakep aja,”

Ato alesan pembenaran lain yang bikin kita coba memaklumi kesalahan itu. Kebayang gak kalo ini jadi kebiasaan? Lo akan selalu berpikir kalo semua aman-aman aja dan ngerasa gak ada bedanya ketika lo ngelakuin kebaikan atau kesalahan. 

Kalo dikaitin dengan kejadian tilang di Inggris di atas, mungkin sekarang kita ngerasa aman-aman aja dengan segala macem dosa yang udah kita lakuin. Memaklumi segala ‘kebandelan’ kita selama ini dengan berpikir ‘toh Tuhan diem aja’. 

Kebayang gak akan ada saat di mana ‘email tilang’ dari Tuhan itu dateng. Ya, kita ditilang atas semuaaaa kesalahan yang udah sok-sokan kita maklumi itu. Entah hukuman tilang bentuk apa, hanya Tuhan yang tahu. 

Seseorang pernah bilang, hal yang lebih buruk itu bukan ketika kita sakit, ditinggal orang yang disayang, ato masalah terkait hal duniawi lain. Tapi ketika kita nggak ngerasa rindu sama Tuhan. 

Pernah gak sih lo solat tapi solat lo cuma gerakan-gerakan aja. Tahiyat akhir, salam, trus udah. Lo gak ngerasain kangen ketemu Tuhannya. Lo gak ngerasain kalo lo banyak salah sama Tuhan. Lo gak ngerasain damainya berdoa sambil nangis sesenggukan sama Tuhan.  

Lo gak ngerasain apa-apa. 

Itu perasaan yang nyeremin banget. Hampa. 

Lewat tulisan ini gue bukan mau menggurui, karena gue pribadi pernah (ato bahkan sering) jadi orang yang sok memaklumi kesalahan itu. Ini jadi pengingat buat gue juga. 

Semoga ke depan kita senantiasa semakin takut akan Tuhan. Ketika kita gak ngerasa bersalah saat ngelakuin dosa, dan anggep Tuhan diem aja, trus kita malah seneng. Percayalah itu perasaan paling buruk yang dialami orang yang ngakunya percaya akan Tuhan.