Wednesday, 22 November 2017

Saat Khawatir Lo Gak Ada Artinya

sumber: di sini
Gue adalah ‘garis keras’ paham ‘waktu bukan cuma berharga, tapi gak ternilai’. Oleh karena itu, kalo ada orang yang merelakan waktunya buat gue, gue akan merasa begitu spesial. 

Spesial di sini gak harus soal hubungan lawan jenis ya. Bisa aja temen, sahabat atau keluarga. Tapi, emang sih, di tulisan kali ini gue akan membahas yang terkait lawan jenis. Hhhh.

Baru-baru ini ada teman (cowok) cerita soal dia yang lagi suka seseorang. Sampe-sampe orang itu gak bisa ilang bentar aja dari pikiran dia. Menurut gue keadaan ini normal sih buat orang yang lagi jatuh cinta atau suka sama orang.

Ngomong-ngomong soal suka seseorang, beberapa orang milih diem dan beberapa yang lain dengan berani nyatain perasaan mereka. Jadi yaa.. pas kita lagi jatuh cinta emang kita dituntut punya satu keberanian. Berani mengutarakan ato berani ngeliat dia sama yang lain. 

Kalo buat nyatain perasaan masih kejauhan, gue coba bahas yang lebih ‘dini’ yang biasanya dilakuin pas kita suka sama orang: ngasih perhatian. 

Balik ke cerita temen gue, temen gue ini orangnya cukup pendiem dan gak gampang suka sama cewek. Sekalinya suka sama cewek juga cuma dipendem sendiri.  

Kita sebut aja dia X dan ceweknya Y. Si X ini jangankan nyatain perasaan, ngasih perhatian ke cewek yang dia suka aja malu-malu dan takut kalo Y malah jauhin dia. Kebetulan mereka emang temenan cukup deket. 

Satu hari, X kehilangan kabar dari Y. Di sosmed atau real life juga gak ada kabar. Dia coba nanya-nanya ke temen Y. Ada yang bilang Y pulang kampung sementara, ada juga yang bilang sakit. 

Sampe akhirnya, dia beraniin chat Y dan nanya kabar. Pertanyaan yang mungkin terlalu basa basi untuk ukuran temen deket. Di luar itu, X bener-bener pengen mastiin kalo Y baik-baik aja. 

Detik ke menit ke jam, X terus nunggu balesan dari Y. Sampe 2 hari kemudian pesannya gak kunjung dibales, dibaca pun nggak. Padahal kalo Y ada chat, sebisa mungkin saat itu juga dibales sama X.

X makin khawatir, di sisi lain dia juga gak tau apa yang bisa dilakuin selain berdoa. Sampe akhirnya, Y muncul di sosial media. Muncul dengan kesan seolah gak terjadi apa-apa. 

X lega dan nyesek di waktu bersamaan. Lega karena ternyata Y baik-baik aja, tapi X juga nyesek karena pada kenyataannya Y mengabaikan chatnya. 

"Apa rasanya saat khawatir kita disia-siain?" tanyanya. 

Rasanya? 

Hmm..

Entah.

Gue juga hampir trauma dibuatnya. LOL. 

Tapi, satu poin yang perlu digarisbawahi adalah itu artinya kita gak cukup penting untuk orang itu. Kalo mikir dia benci ato ilfeel sama kita, kayaknya kejauhan.

Satu sisi kita sampe gak bisa tidur mikirin orang itu, sisi lain orang itu bahkan gak peduli sama khawatirnya kita. 

Di kasus temen gue di atas mungkin kalo X sama sekali gak deket sama Y gue masih akan memaklumi. Malah bisa jadi bagus konteksnya, karena itu seolah tanda Y gak mau ngasih harapan palsu ato apa. Lah ini mereka temenan kok. Jadi bukan soal perasaan, tapi menghargai kekhawatiran. 

Balik lagi ke paragraf pertama tulisan ini, mungkin Y belum bersedia menyisihkan sedikit waktunya buat sekedar bales chat X, apalagi cerita lebih jauh. Bisa aja karena (pertama) X dianggap belum cukup penting untuk diberi tahu atau Y berpikir gak merasa lebih baik kalo cerita ke X. 

Kalo kita jadi X kita (mau gak mau) harus nerima kalo orang itu gak punya perasaan khawatir atau perasaan menganggap penting yang sama ke kita seperti sebaliknya. 

Ya gitulah pokoknya. 


Tulisan kali ini terlalu random, efek gue gak mau melanggar ‘minimal satu tulisan sebulan’. Hehe. Senggaknya dari September 2008 sampe November 2017 gue gak pernah absen (minimal) bikin satu tulisan dalam satu bulan di blog ini. 

Kalo kalian nemuin beberapa ‘lobang’, itu karena gue ‘mendraf-kan’ lebih dari 100 tulisan. Gak tau kenapa, tulisannya terlalu random dan gak enak kalo dibaca banyak orang. 

Sampe ketemu di tulisan selanjutnya!

Wednesday, 18 October 2017

London, Finally!

Gue bukan ‘fans’ Eropa, benua biru yang jadi kiblat wisata, pendidikan, ekonomi, sampe fashion. Gue, entah kenapa, begitu suka Jepang. Always have and always will. 

Jepang istilahnya udah bikin jatuh cinta kelewat dalem. lol. Dan otomatis gue akan jawab Jepang kalo ada pertanyaan ‘lo kalo gak di Indonesia mau tinggal di negara mana?’. 

Cuma… Inggris kadang jadi negara Eropa yang masuk pengecualian. Gue juga cukup interesting, exciting, and fascinating sama negara asal Stevie G itu. Mungkin urutannya Indonesia-Jepang-Inggris. 

Angan-angan pun kemudian muncul. Suatu hari harus bisa mampir ke sana. Semoga Tuhan kasih kesempatan. 

Dan… akhirnya… minggu lalu, gue menginjak tanah London!

Angan-angan yang jadi kenyataan. Fyi aja, beberapa hari sebelum dikasih tau akan ke London, gue pasang wallpaper laptop dan header sosmed dengan foto salah satu kampus di Inggris. Iseng, dan ngarep juga sebenernya. :D 

Meski gak bisa foto dengan background kampus tersebut, tapi bisa mampir ke Inggris sendiri udah lebih dari cukup sih. Besok-besok pasang foto apa lagi ya? Haha. 

Kemaren gue cuma ke London. Itu pun cuma 2 hari di sana. Lantaran ke sana juga karena urusan kerjaan, tentu urusan kerjaan harus diutamain. Gue pun cuma dapet waktu free beberapa jam aja. Sekali lagi, gak apa-apa. Namanya gratis toh.

Salah satu sudut London
Di London, gue sempet liat Big Ben, Sungai Thames, Baker Street, dan Buckingham Palace. Di antara 4 ikon London itu gue cuma sempet foto di depan Buckingham Palace saking terbatasnya waktu.

Buckingham Palace
Gue kemudian dapet kesempatan langka (buat gue), di mana gue sempet ngehadirin pertemuan di Lancaster House, yang masih masuk kawasan Buckingham Palace. Di sana gue ketemu Menlu Inggris Boris Johnson dan 2 menteri Inggris lainnya. 

Kesan pertama gue terhadap London tentu: KEREN!!

Tapi kesan berikutnya ‘kok macet banget ya’. lol.

Salah dua sudut London
Serius deh, jalanannya kecil-kecil banget dan banyak mobil yang parkir di pinggir jalan, dan ini emang diperbolehkan. ‘Halal’ selama lo gak parkir di area yang ada garis double kuningnya. 

Ramenya 'permukaan' London mungkin efek karena salah satu transportasi utamanya adalah bus. Beda sama Singapura yang cenderung ramenya di bawah tanah. 

Gue nginep di kawasan Barnet, sekitar 16 km dari pusat kota London. Kalo gak naik kendaraan pribadi, ada bus yang bisa langsung bawa lo dari Barnet ke London. Harganya gue lupa tapi. ckck. 

Oh iya, gue ke London dengan cara naik kereta cepat Eurostar dari Brussel. Lama perjalanan ditempuh sekitar 2 jam. Harga tiket gue sekitar 91 euro (Rp 1,4 juta), tapi ada juga yang 300 euro (Rp 4,4 juta). Kayaknya buat kelas bisnis.

Tiket Eurostar Brussel-London
Stasiun Brussel
Ini pertama kalinya naik Eurostar, yang artinya pertama kalinya juga ngerasain naik kereta di bawah laut. Nyampe London keretanya berenti di Stasiun Pancras. Keren banget stasiunnya.

Di depan St Pancras (abaikan muka gue gais)
Dan rupanya, dari St Pancras ini lo cuma tinggal jalan kaki sekitar 5 menit buat liat peron 9 3/4-nya Harry Potter itu. Namun sayang, waktu yang terbatas, bikin gue harus melewatkan kesempatan itu. huhu. 

Secara umum sebenernya London ini banyak banget tempat yang bisa didatengin buat liburan. Ikonnya cukup banyak. Ya semoga ada kesempatan ke London, atau ke Inggris lagi satu saat nanti. AMIN. 

Monday, 16 October 2017

Belgia Rasa Canberra

Akhir pekan seminggu lalu, gue cukup excited. Pasalnya, gue akan melakoni perjalanan Eropa pertama gue. Ya, pertama. Dan semoga bukan yang terakhir. 

Kaki gue menginjak 3 negara, yakni Belanda, Belgia, dan Inggris. Tapi di tulisan kali ini gue cuma akan bahas 2 yang pertama. 

Fyi, kunjungan gue ini (masih) perihal kerjaan ya, bukan liburan. ._.

Gue terbang dengan GIA dari Jakarta malem hari sekitar pukul 21.00 WIB. Pesawat transit di Singapura untuk selanjutnya melanjutkan penerbangan ke Amsterdam.



Nyampe Amsterdam, tepatnya di Schiphol International Airport, pagi-pagi sekitar jam 8 waktu setempat. Waktu di Amsterdam itu 5 jam lebih lambat dari Jakarta. 

Total lama penerbangan sekitar 14 jam. Mulai dari gak ngantuk, ngantuk, tidur, sampe gak ngantuk lagi. Dari dengerin musik sampe nonton pelm. Dari jadian sampe putus. 

Jaah.

Sayangnya, di Amsterdam beneran gak sempet ngapa-ngapain. Sekitar 1 jam di lingkungan bandara, gue langsung naik mobil yang bakal bawa gue ke Brussel. 

Lama perjalanan sekitar 2,5 jam. Cukup cepet dari seharusnya karena gue ikut rombongan di mana ada patwalnya. 

Karena Schiphol itu termasuk daerah pinggiran Amsterdam, jadi gak banyak bangunan atau permukiman warga. Sepanjang jalan mengarah Brussel, mayoritas pemandangannya adalah perkebunan dan peternakan.


Ngeliat beberapa kincir angin ‘khas’ Belanda jadi hiburan tersendiri buat gue. lol. Udaranya sekitar 13 derajat waktu itu, kurang lebih. 

Karena visa Belanda dan Belgia itu sama-sama pake Schengen, jadi pas masuk perbatasan gak ada pemeriksaan apa-apa. Yang ada cuma pergantian patwal antar negara aja.

Polisi Belgia
Hal yang unik adalah pas patwal dari Belgia sterilin jalan, dia pake priwitan. Kalo di Indo kan pake klakson yang berisiknya minta ampun. Belum lagi lampu rotatornya yang bikin heboh berasa ada pawai kebudayaan. 

Nyampe Brussel udaranya sedikit lebih dingin, sekitar 11 derajat. Pas turun mobil, brrrr. Maklum orang kampung yak. Terus anginnya juga cukup kenceng. Jadi pengen bikin api unggun. 

Selama di Brussel gue nginep di Sofitel. Kalo liat list harga kamarnya, termurah itu sekitar 400 euro (Rp 6,3 juta) untuk sekamar berdua. Bikin mules pokoknya. Untung dibayarin. 

Singkat cerita, di luar urusan kerjaan, gue cuma sempet main-main ke grand place, manneken pis, dan sekitarnya. Dengan udara yang dingin (tapi gak dingin-dingin banget) emang paling enak buat jalan kaki. Dari hotel ke grand place itu jalan kaki sekitar 20 menit. Mayan sih. 

Gak kerasa capek karena jalannya ramean, sekitar 5 orang. Udah gitu malah nyempetin foto-foto di jalan. Hehe. 

Nyampe sana, cukup fascinated sama tempatnya. Megah banget gitu. Mungkin efek bangunan gedenya bukan cuma Grand Place sendiri, juga bangunan-bangunan di sekitarnya.

Grand Place
Abis muter-muter, gue juga sempet jajan kentang goreng dan waffle, yang katanya 'Belgia banget'. Kentang goreng dengan porsi cukup besar harganya 8 euro (Rp 127.000), sedangkan waffle sekitar 2 euro (Rp 31 ribu). Wafflenya enaaaak! Karena itu, gue pun selama di Brussel jajan waffle beberapa kali. :D


Selain waffle dan kentang goreng, panganan khas Belgia juga ada coklat dan beer. Cuma beer yang gue skip. Iyalah~~

Beberapa tempat lain yang gue kunjungi di Brussel itu antara lain ada Gedung Komisi Eropa, kawasan Bozar, sampe Royal Palace of Brussels yang jadi tempat kerjanya Raja Belgia. Bahkan berkat acara yang harus gue hadirin, gue jadi berkesempatan ketemu rajanya langsung.


Sekilas, Brussel ini ngingetin sama Canberra. Hening dan tenang gitu. Bedanya Canberra itu sepi (parah), kalo Brussel masih tetep banyak mobil di jalanan. Cuma suasana tenangnya sama.



Bahkan pejalan kaki di Brussel itu dihormati banget lho. Gak ada lampu merah aja kalo kita mau nyebrang di zebra cross, mobil pasti berenti. Jadi gak usah khawatir, nyebrang-nyebrang aja. Gak ada lampu merah aja berenti, apalagi emang ada lampu merah.

Anehnya, kalo boleh gue bilang aneh, untuk ukuran kota di negara maju, di sini pengendara sepeda masih cukup jarang. Jarang banget malah. Jauh lebih banyak di Amsterdam atau Osaka. Ini gue bandingin sama kota yang pernah gue datengin aja ya. 

Soalnya gue pikir Brussel itu nyaman banget buat sepedaan. Hehe. Beberapa kali gue malah liatnya yang pake skateboard. 

Intinya, Brussel sangat membantu untuk membersihkan udara di paru-paru. Selain itu buat refresh pikiran juga dari hiruk pikuk macet Jakarta. lol. 

See u again Brussel! 

Wednesday, 20 September 2017

Dingin dan Gak Responsif

Pernah gak, ada temen lo cerita tentang satu hal yang bikin dia seneng banget, terus lo ngerasa gak enak kalo nanggepinnya biasa aja. Jadi lo berusaha terlihat (atau terdengar) excited dengan cerita dia. 

Gue adalah orang yang cenderung (terlalu) datar untuk ukuran cewek. Gue garis bawahi sebagai cewek ya. Mungkin ini sifat yang umum di cowok. 

Kadang ngerasa bersalah kalo ada orang cerita dan gue responnya biasa aja. Tapi jujur aja itu bukan berarti gue gak ikut seneng ato gue males denger cerita dia. Tapi gue emang orang gak ekspresif sejak awal. 

Di satu waktu itu kadang bilang sama diri sendiri ‘gimana sih caranya jadi orang yg gampang mengekspresikan sesuatu?’. Kesannya selama ini hal itu jadi satu kelemahan gue. 

Jangankan untuk mengekspresikan ikut seneng akan cerita orang, gue yang dibikin seneng aja kadang gue responnya cuma biasa aja. 

Jadi inget 3 tahun lalu, waktu diminta ke Jepang sama kantor, semingguan. Kapan lagi coba ke Jepang pake business class G*ruda gratis dan di sana jalan-jalan semi kerja. Ya, kerjanya cuma 1 hari sisanya main. ._.

Gue seneng? Banget! Tapi waktu itu gue cuma jawab ‘iya mau mas’. Trus atasan gue sebel karena kesannya gue biasa aja padahal dia tau gue suka banget hal berbau Jepang. Gue bilang aja emang gini orangnya. :D

Tapi setelah kejadian itu, kalo mereka minta gue dinas ke luar negeri, mereka udah bisa nebak respon gue gimana. Haha.  

Ngomong-ngomong soal respon datar, gue kalo ada di pihak yang cerita juga pasti ngarepin respon yang excited sih sebenernya. Jadi kadang gue salut sama temen-temen yg masih suka cerita masalah mereka ke gue, dengan tau respon gue yang pas-pasan. 

Tapi gue kemudian nemuin juga sisi positif dari sifat gue ini. Misal gue lagi di deket orang yang gue suka (mati-matian), gue akan dengan sedikit mudah nyembunyiin perasaan meluap-luap itu. Gue akan terlihat biasa aja. Padahal dalam hati YA TUHAN pengen tereak-tereak rasanya. lol. Begitu juga kalo lagi patah hati. Remuk sih dalemnya, tapi di luar gue akan keliatan biasa aja. 

Mantan gue ada yang pernah bilang kalo gue beda banget setelah dan sebelum jadi pacar dia. Dulu gue disebutnya cuek abis, chat aja dibalesnya 1-2 kata aja. Tapi pas jadi pacar, katanya, justru gue yang kadang sok flirting sama dia. INI BENER BANGET. 

Entah ya, mungkin emang cara gue mengekspresikan perhatiannya beda. Tapi percayalah, sesungguhnya gue adalah orang yang perhatian. Haha. Kok jadi kayak orang rajin dan bilang diri sendiri rajin. ZzZ..

Di luar itu semua, gue selalu nyoba jadi orang apa adanya. Dan sampe sekarang masih terus nyoba. Entah berhasil atau gak. Kalo suka bilang suka kalo gak ya gak. Kelemahannya ya gue gak bisa keliatan seneng banget akan sesuatu dan sebaliknya gue juga gak bisa keliatan sedih banget akan sesuatu. 







Tuesday, 22 August 2017

Tertolong Fitur Find My Device

Beberapa waktu lalu, hp gue jatoh di jalan. Baru ngeh setelah kelewat cukup jauh. Harga hpnya sih mungkin gak seberapa, yang bikin nyesek adalah itu hp khusus kerja yang artinya semua kontak yang penting buat kerjaan ada di situ. 

Gue pun gak merelakan ilang gitu aja. lol. Akhirnya gue balik ke jalan yang gue lewatin sebelumnya. Waktu itu sekitar jam 23.00, jadi udah cukup sepi. Tapi tetep gak ketemu. 

Gue telpon CS provider yang gue pake, kata masnya gak ada fitur yang bisa mendeteksi lokasi sim card. Harapan gue buat ketemu hp gue lagi jadi berkurang setelah dicari gak ketemu dan via CS gak ada harapan. 

Sampe akhirnya salah seorang temen ngasih tau coba pake Find My Device aja. Kebetulan hp gue android. Akhirnya gue coba saran tersebut. 

Pertama-tama gue login ke email yang gue pake daftar di Google AppStore di hp yang ilang. Untungnya waktu itu lagi bawa hp satu lagi. 

Dengan cukup amazed, hp android itu pun terdeteksi lokasinya. Gak cuma kawasan, bahkan di titik yang cukup detail. Titik cari kemudian menyempit jadi sekitar 100 meter aja. 

Bolak balik lebih dari 5 kali, akhirnya hpnya ketemu. Alhamdulillah. Hpnya ditemuin lagi ‘ngumpet’ di jalan berlobang yang tertutup lumpur. Iya, hp gue berubah warna jadi warna cokelat gitu. Zz.



Kawasan tempat hp gue jatoh emang lagi ada pembangunan infrastruktur jalan. Meski ketutup lumpur dan gak ada tanda-tanda kehidupan di layarnya, hp gue masih nyambung pas ditelepon. 

Gue cukup optimis kalo dibawa pulang dan dibersiin nanti hpnya akan berfungsi baik. Sayangnya gak, LCD-nya retak ‘dengan sempurna’. Huhu.. 


Tapi tetep bersyukur karena gak perlu mikirin harus nonaktivin sim card dan takut kontak-kontaknya disalahgunakan orang. Cukup ganti LCD, dan beres. Cuma dompet gue aja yang jadi gak beres. :( 

Kejadian itu jadi pelajaran banget, sekarang gue harus mastiin kalo hp gue udah terhubung ke email dan yang iPhone udah terhubung ke Find My iPhone. Dengan gitu gak ada jaminan hp yang ilang akan balik sih, mungkin kemaren gue lagi beruntung aja, cuma senggaknya kita ada sedikit usaha. :D

Friday, 30 June 2017

Loving can hurt.. sometimes

source: here
Loving can hurt
Loving can hurt sometimes
But it's the only thing that I know
When it gets hard
You know it can get hard sometimes
It is the only thing that makes us feel alive 

When the song was (incidentally) playing on my laptop, I realized something, I'm heartbroken now.


My heart broke (because of something that not important).

I don't know why, but it hurts.

The hurt is just the same as when a relationship ends. The relationship was forced to end. 
You wanted it to continue, but you knew if it continued, it would not go well.

The heart is sometimes... always connected to logic. The heart and logic compete against each other. The heart always gives the idea a second chance is possible, but logic tells us the opposite: it's over, finished..no second chance is possible.


For someone, I'm sorry. It seems that I will need a long time to restore the feeling of being excited as I used to be, even to restore the feeling that 'nothing happened'.


I need (more) time. I need my own time. And maybe I need someone else. Maybe.


Loving can heal
Loving can mend your soul 

Tuesday, 20 June 2017

Member JKT48 Suka K-Pop, Terus Kenapa?

Akhir-akhir ini di fandom 48 rame dibahas soal member yang ‘korea-koreaan’. Sebenernya boleh gak sih?

Menurut gue, hal itu bukan ‘boleh atau gak’. Tentu setiap member boleh suka akan apa dan siapa. Termasuk suka KPop yang di sini industrinya beririsan dengan industri musik 48. 

Mungkin yang harus dipertanyakan adalah ‘baik atau gak’ kalo hal tersebut terlalu sering dibahas atau diumbar di sosial media. 

Ini bukan soal pembatasan hak mereka untuk suka sesuatu. Ini lebih soal etika ke tempat kerja. Gimanapun mereka kerja itungannya karena nerima gaji tiap bulan. 

Gue belum tahu sebenernya kebijakan manajemen 48, khususnya JKT48, itu kayak gimana. Siapa tau mereka udah ngasih lampu ijo ke membernya untuk bebas bahas kpop di sosmed mereka. 

Siapa tau kan?

Tapi.. di luar izin itu ada ato gak. Menurut gue fans-fans yang gak setuju member terlalu sering bahas kpop di sosmed ini mengacu ke kaidah umum. Secara umum di etika pekerjaan yaa emang gitu sebaiknya. Bahkan biasanya gak tertulis di kontrak kerja. Balik ke pegawainya sendiri. 

Misal lo kerja di Bukalapak, tapi ada fitur-fitur yang lo ngerasa kalo Tokopedia lebih bagus. Lo tentu boleh pake jasa Tokopedia untuk kirim barang. Tapi apa etis kalo lo bahas-bahas itu di sosmed?

Tentu beda kalo lo kerja di Bukalapak dan lo suka JKT48. Menurut gue gak akan jadi masalah seandainya sosmed lo isinya JKT48 semua. Karena itu tadi, bisnisnya gak beririsan. 

Jadi soal ini, balik lagi ke manajemen, mereka mau tegas gak ke para membernya. Tegas antara boleh atau gak. Kalo boleh ya boleh, gak ya gak.  

Gak ada yang salah dengan fans yang ngungkapin pendapatnya di sosmed soal ini. Baik pendapat pro atau kontra. Yang salah adalah justru malah ribut antar fans gara-gara ini.

Please lah. Don't we have many things more important than this?