Wednesday, 20 September 2017

Dingin dan Gak Responsif

Pernah gak, ada temen lo cerita tentang satu hal yang bikin dia seneng banget, terus lo ngerasa gak enak kalo nanggepinnya biasa aja. Jadi lo berusaha terlihat (atau terdengar) excited dengan cerita dia. 

Gue adalah orang yang cenderung (terlalu) datar untuk ukuran cewek. Gue garis bawahi sebagai cewek ya. Mungkin ini sifat yang umum di cowok. 

Kadang ngerasa bersalah kalo ada orang cerita dan gue responnya biasa aja. Tapi jujur aja itu bukan berarti gue gak ikut seneng ato gue males denger cerita dia. Tapi gue emang orang gak ekspresif sejak awal. 

Di satu waktu itu kadang bilang sama diri sendiri ‘gimana sih caranya jadi orang yg gampang mengekspresikan sesuatu?’. Kesannya selama ini hal itu jadi satu kelemahan gue. 

Jangankan untuk mengekspresikan ikut seneng akan cerita orang, gue yang dibikin seneng aja kadang gue responnya cuma biasa aja. 

Jadi inget 3 tahun lalu, waktu diminta ke Jepang sama kantor, semingguan. Kapan lagi coba ke Jepang pake business class G*ruda gratis dan di sana jalan-jalan semi kerja. Ya, kerjanya cuma 1 hari sisanya main. ._.

Gue seneng? Banget! Tapi waktu itu gue cuma jawab ‘iya mau mas’. Trus atasan gue sebel karena kesannya gue biasa aja padahal dia tau gue suka banget hal berbau Jepang. Gue bilang aja emang gini orangnya. :D

Tapi setelah kejadian itu, kalo mereka minta gue dinas ke luar negeri, mereka udah bisa nebak respon gue gimana. Haha.  

Ngomong-ngomong soal respon datar, gue kalo ada di pihak yang cerita juga pasti ngarepin respon yang excited sih sebenernya. Jadi kadang gue salut sama temen-temen yg masih suka cerita masalah mereka ke gue, dengan tau respon gue yang pas-pasan. 

Tapi gue kemudian nemuin juga sisi positif dari sifat gue ini. Misal gue lagi di deket orang yang gue suka (mati-matian), gue akan dengan sedikit mudah nyembunyiin perasaan meluap-luap itu. Gue akan terlihat biasa aja. Padahal dalam hati YA TUHAN pengen tereak-tereak rasanya. lol. Begitu juga kalo lagi patah hati. Remuk sih dalemnya, tapi di luar gue akan keliatan biasa aja. 

Mantan gue ada yang pernah bilang kalo gue beda banget setelah dan sebelum jadi pacar dia. Dulu gue disebutnya cuek abis, chat aja dibalesnya 1-2 kata aja. Tapi pas jadi pacar, katanya, justru gue yang kadang sok flirting sama dia. INI BENER BANGET. 

Entah ya, mungkin emang cara gue mengekspresikan perhatiannya beda. Tapi percayalah, sesungguhnya gue adalah orang yang perhatian. Haha. Kok jadi kayak orang rajin dan bilang diri sendiri rajin. ZzZ..

Di luar itu semua, gue selalu nyoba jadi orang apa adanya. Dan sampe sekarang masih terus nyoba. Entah berhasil atau gak. Kalo suka bilang suka kalo gak ya gak. Kelemahannya ya gue gak bisa keliatan seneng banget akan sesuatu dan sebaliknya gue juga gak bisa keliatan sedih banget akan sesuatu. 







Tuesday, 22 August 2017

Tertolong Fitur Find My Device

Beberapa waktu lalu, hp gue jatoh di jalan. Baru ngeh setelah kelewat cukup jauh. Harga hpnya sih mungkin gak seberapa, yang bikin nyesek adalah itu hp khusus kerja yang artinya semua kontak yang penting buat kerjaan ada di situ. 

Gue pun gak merelakan ilang gitu aja. lol. Akhirnya gue balik ke jalan yang gue lewatin sebelumnya. Waktu itu sekitar jam 23.00, jadi udah cukup sepi. Tapi tetep gak ketemu. 

Gue telpon CS provider yang gue pake, kata masnya gak ada fitur yang bisa mendeteksi lokasi sim card. Harapan gue buat ketemu hp gue lagi jadi berkurang setelah dicari gak ketemu dan via CS gak ada harapan. 

Sampe akhirnya salah seorang temen ngasih tau coba pake Find My Device aja. Kebetulan hp gue android. Akhirnya gue coba saran tersebut. 

Pertama-tama gue login ke email yang gue pake daftar di Google AppStore di hp yang ilang. Untungnya waktu itu lagi bawa hp satu lagi. 

Dengan cukup amazed, hp android itu pun terdeteksi lokasinya. Gak cuma kawasan, bahkan di titik yang cukup detail. Titik cari kemudian menyempit jadi sekitar 100 meter aja. 

Bolak balik lebih dari 5 kali, akhirnya hpnya ketemu. Alhamdulillah. Hpnya ditemuin lagi ‘ngumpet’ di jalan berlobang yang tertutup lumpur. Iya, hp gue berubah warna jadi warna cokelat gitu. Zz.



Kawasan tempat hp gue jatoh emang lagi ada pembangunan infrastruktur jalan. Meski ketutup lumpur dan gak ada tanda-tanda kehidupan di layarnya, hp gue masih nyambung pas ditelepon. 

Gue cukup optimis kalo dibawa pulang dan dibersiin nanti hpnya akan berfungsi baik. Sayangnya gak, LCD-nya retak ‘dengan sempurna’. Huhu.. 


Tapi tetep bersyukur karena gak perlu mikirin harus nonaktivin sim card dan takut kontak-kontaknya disalahgunakan orang. Cukup ganti LCD, dan beres. Cuma dompet gue aja yang jadi gak beres. :( 

Kejadian itu jadi pelajaran banget, sekarang gue harus mastiin kalo hp gue udah terhubung ke email dan yang iPhone udah terhubung ke Find My iPhone. Dengan gitu gak ada jaminan hp yang ilang akan balik sih, mungkin kemaren gue lagi beruntung aja, cuma senggaknya kita ada sedikit usaha. :D

Friday, 30 June 2017

Loving can hurt.. sometimes

source: here
Loving can hurt
Loving can hurt sometimes
But it's the only thing that I know
When it gets hard
You know it can get hard sometimes
It is the only thing that makes us feel alive 

When the song was (incidentally) playing on my laptop, I realized something, I'm heartbroken now.


My heart broke (because of something that not important).

I don't know why, but it hurts.

The hurt is just the same as when a relationship ends. The relationship was forced to end. 
You wanted it to continue, but you knew if it continued, it would not go well.

The heart is sometimes... always connected to logic. The heart and logic compete against each other. The heart always gives the idea a second chance is possible, but logic tells us the opposite: it's over, finished..no second chance is possible.


For someone, I'm sorry. It seems that I will need a long time to restore the feeling of being excited as I used to be, even to restore the feeling that 'nothing happened'.


I need (more) time. I need my own time. And maybe I need someone else. Maybe.


Loving can heal
Loving can mend your soul 

Tuesday, 20 June 2017

Member JKT48 Suka K-Pop, Terus Kenapa?

Akhir-akhir ini di fandom 48 rame dibahas soal member yang ‘korea-koreaan’. Sebenernya boleh gak sih?

Menurut gue, hal itu bukan ‘boleh atau gak’. Tentu setiap member boleh suka akan apa dan siapa. Termasuk suka KPop yang di sini industrinya beririsan dengan industri musik 48. 

Mungkin yang harus dipertanyakan adalah ‘baik atau gak’ kalo hal tersebut terlalu sering dibahas atau diumbar di sosial media. 

Ini bukan soal pembatasan hak mereka untuk suka sesuatu. Ini lebih soal etika ke tempat kerja. Gimanapun mereka kerja itungannya karena nerima gaji tiap bulan. 

Gue belum tahu sebenernya kebijakan manajemen 48, khususnya JKT48, itu kayak gimana. Siapa tau mereka udah ngasih lampu ijo ke membernya untuk bebas bahas kpop di sosmed mereka. 

Siapa tau kan?

Tapi.. di luar izin itu ada ato gak. Menurut gue fans-fans yang gak setuju member terlalu sering bahas kpop di sosmed ini mengacu ke kaidah umum. Secara umum di etika pekerjaan yaa emang gitu sebaiknya. Bahkan biasanya gak tertulis di kontrak kerja. Balik ke pegawainya sendiri. 

Misal lo kerja di Bukalapak, tapi ada fitur-fitur yang lo ngerasa kalo Tokopedia lebih bagus. Lo tentu boleh pake jasa Tokopedia untuk kirim barang. Tapi apa etis kalo lo bahas-bahas itu di sosmed?

Tentu beda kalo lo kerja di Bukalapak dan lo suka JKT48. Menurut gue gak akan jadi masalah seandainya sosmed lo isinya JKT48 semua. Karena itu tadi, bisnisnya gak beririsan. 

Jadi soal ini, balik lagi ke manajemen, mereka mau tegas gak ke para membernya. Tegas antara boleh atau gak. Kalo boleh ya boleh, gak ya gak.  

Gak ada yang salah dengan fans yang ngungkapin pendapatnya di sosmed soal ini. Baik pendapat pro atau kontra. Yang salah adalah justru malah ribut antar fans gara-gara ini.

Please lah. Don't we have many things more important than this?

Wednesday, 17 May 2017

Titik Balik (Part 2)

Loading..

Thursday, 20 April 2017

Menginjak Sydney dan Canberra

Akhirnya menginjak Canberra dan Sydney. Australia menjadi perjalanan luar negeri pertama gue tahun ini. Pake kata 'pertama' karena berharap akan ada perjalanan kedua (dan mungkin seterusnya). Amin. :D

Gue tiba di Sydney pada Selasa (28/3) pagi. Perjalanan dari Jakarta sekitar 6-7 jam. Karena ini pertama kali gue ke Aussie, otomatis ini pertama kali juga naik Qantas Airlines.


Review-nya lumayan nyaman. Ya standarlah, enak. Gak ada keluhan atau apa. Gue berangkat dari Jakarta jam 20.00 WIB, nyampe Sydney besoknya jam 07.30-an waktu setempat. Perbedaan waktu Jakarta-Sydney itu 4 jam lebih cepet di Sydney.

Makanan di pesawat
Seperti biasa, gue termasuk yang susah tidur di pesawat. Jadi selama waktu itu gue kayaknya tidur gak lebih dari 1 jam.

Nyampe Sydney, mata cukup panas karena kurang tidur. Tapi sayangnya, langsung ada acara jam 12.00 di Canberra. Gimana gak ngantuk banget coba. ZzZz


Sydney ke Canberra kita numpang Virgin Airways. Perjalanan sekitar 1 jam. Pesawatnya kecil, dan penuh. Jadi de javu pas naik dari Wamena ke Jayapura.

Orang-orang yang satu pesawat sama gue pakeannya eksmud-eksmud gitu. Gimana gak, Canberra itu kan Ibu Kota pemerintahan Aussie.

Fyi, baik di Bandara Sydney maupun Canberra kalo mau pake troli harus bayar AUD 4 atau sekitar Rp 41 ribu.

Abis ambil bagasi kita langsung ke hotel yang jaraknya sekitar 15 menit dari bandara. Nama hotelnya Kurrajong. Bangunannya kayak rumah gitu. Meskipun dari luar kayak bangunan tua, perabotan dalem kamarnya tetep aja modern.

Satu hal yang gak bikin nyaman di Aussie adalah toiletnya. Dry toilet gitu. Sama kayak Hong Kong dan China. :( Sebagai orang Indo kalo pup pasti berasa gimana gitu.

Review soal hotelnya, asik sih. Meskipun gue awalnya cukup kerepotan nyari di mana kamar 132. Terlalu banyak lorong.

Secara umum Canberra adalah kota yang tenang dan cenderung sepi. Nyaman sih, cocok buat orang macem gue. Lebih suka suasana tenang daripada rame.

Selain lokasi acara diskusi dan macem-macem, di Canberra juga gue sempet ngunjungin Gedung Parlemen. Diajak muter-muter Parlemen dan sempet naik di lantai paling atasnya. Pemandangan dari atas baguuuuus banget. Meskipun terik, tapi anginnya sejuk.

Gedung Parlemen Ausssie gak segede di Indo, tapi arsitekturnya modern dan 'padet' gitu. Tiap sudut berguna istilahnya. Sayang gak boleh liat suasana sidangnya, padahal lagi ada sidang.

Di Canberra gue dua kali makan di luar. Pertama makan ala Barat dan kedua ala Turki. Enak enak. Nyam~

Jangan tanya gue harganya ya, semua akomodasi gue ke negeri kanguru ini dibayarin pemerintah Aussie.

Beres kegiatan di Canberra, Rabu sore gue sempetin jalan-jalan (jalan kaki) di sekitaran hotel. Beda sama tempat lain yang suka banyak transportasi umum, ini gue cuma liat bus, itu pun kayaknya trayeknya pada jauh-jauh. Takut kesasar jadi gak berani naik.

Akhirnya cuma muter-muter gak jelas dan mampir ke salah satu tokonya. Sekitar jam 19.00 balik hotel dan memilih buat garap kerjaan. Hal gak asik adalah, wifi di hotelnya sering ngadat. Bikin batere cepet abis. ZzZ

Tobe contiunued... (kalo gak mager)

Wednesday, 22 February 2017

(Bukan) Soal Tegetebete

source: here
Secara fisik, apa yang lebih menyebalkan dari cowok kurus berkacamata dan berpakean rapi. Rasa-rasanya gue akan langsung gesrek saat itu juga kalo nemu.  

Gak, gue gak lagi bahas tegetebete. Meskipun emang ciri-ciri di atas adalah tegetebete banget. Eits, selain ciri-ciri di atas, poin lebih tegetebete adalah otak dia encer. *masih dibahas

Etapi bener sih, siapa coba yang gak pengen punya pasangan yang pinter (untuk hal positif). Pinter gak harus nilai atau IPK-nya tinggi lho ya, berwawasan luas juga gue golongkan termasuk orang yang pinter.

Asik banget gak sih ketika lo sama pasangan lo nyambung untuk semua tema obrolan. Kalo kita mau bahas apapun, dia akan tau, baik itu sedikit ataupun banyak. Uwuwuw~

Sekian.. alias gue gak tau bahas apa lagi.